Jumaat, 31 Mei 2013

Kenapa perlu malu untuk berhijrah?





           ASSALAMUALAIKUM WBT
            BIsmillahirrahmanirrahim



Ehem,...


Wahai pembaca yang setia sekalian,..


Malu ke hendak berhijrah? Jap, apa maksud HIJRAH? 

Hijrah ialah satu perubahan dari buruk kepada baik, dan dari baik kepada lebih baik. Sebagai manusia, kita jangan pernah berhenti untuk terus melakukan penghijrahan, kerana kita semua tidak sempurna.
HIJRAH memerlukan PENGORBANAN yang sangat besar...
Namun,janganlah kita sekali-kali berhenti. Dalam banyak tempat dalam Al-Quran, Allah menyatakan bahawa manusia akan diuji. Diuji, dan terus diuji hingga diyakini, siapa yang dalam kalangan kita yang benar-benar 'bulat' hatinya untuk mencari wajah-Nya.
Allah tahu segalanya. Dia tahu bahawa kita ada limit atau batasan. Kita tidak akan mampu terus berubah dengan mendadak. Kita hanya akan mampu berubah, sedikit demi sedikit. Jika kita tidak mampu menjadi manusia yang terbaik, maka kita latihlah diri menjadi manusia yang baik. Lama-kelamaan, pasti kita akan dapat jadi yang terbaik. InsyaAllah..
Jangan pedulikan cakap orang. Bukankah kita mahu berubah kerana Allah? Pandangan Allah itu jauh lebih penting daripada pandangan manusia.
Semoga kita terus istiqamah dalam penghijrahan ke arah yang lebih baik dan semoga redha ALLAH selalu bersama...amin.
Beruntunglah kita andai kita sentiasa berada di dalam keredhaan ALLAH kerana HIJRAH yang kita lakukan..ingatlah kita BERHIJRAH untuk mengubah kehidupan AKHIRAT & mencari keredhaan ALLAH.....


p/s : "Hijrah ialah satu perubahan dari buruk kepada baik, dan dari baik kepada lebih baik"


Faham? Meh,dengar saya berhujah dengan ringkas.
Siapa yang suruh kita tutup aurat? Siapa yang suruh kita solat lima waktu? Siapa yang arahkan kita puasa di bulan yang mulia iaitu bulan Ramadhan? Siapa? Siapa dan siapa?

Automatik mulut pembaca menjawab, Allah Azwajalla bukan? Ya,itulah jawapan yang tepat. Allah memerintahkan kita melaksanakan perintahNya itu kerana sebenarnya ada hikmah disebalik kejadian.Kalau kita buat,kita dapat pahala.Kalau sudah banyak pahala yang kita kumpul,nah..Syurgalah ganjaran buat kita.Kenapa masih malu untuk berhijrah? Adakah kerana ejekan kawan? Adakah kerana tentangan daripada ahli keluarga? Stop! Cuba fikir,Allah yang perintahkan kita berbuat demikian,tetapi kenapa perlu malu dan takut? Mereka bukan Tuhan. Saya ulangi,mereka bukan Tuhan.Kita cuma ingin melakukan transformasi untuk ke arah kebaikan kerana Allah,jadi tidak perlu was-was untuk berhijrah.Bukan mereka yang membawa kita ke Syurga,melainkan mereka together-gether berhijrah bersama kita.

APAKAH PERUBAHAN YANG PERLU DILAKUKAN ?


Sabda Nabi saw : “Orang yang melakukan hijrah yang sebenar ialah yang meninggalkan perkara yang dilarang oleh Allah”. ( Riwayat Imam al-Bukhari )



Hadis ini merupakan garis panduan untuk melakukan hijrah. Apa-apa perubahan ke arah kebaikan yang dilakukan  merupakan satu hijrah dan telah menepati sabda Rasulullah saw di atas.  Perubahan merangkumi dua perkara iaitu melaksanakan perintah Allah SWT dan meninggalkan larangan Allah. Melaksanakan suruhan Allah sebenarnya lebih mudah berbanding meninggalkan tegahan Allah SWT. 



Perubahan yang paling utama ialah melakukan taubat terhadap dosa-dosa yang lampau. Setiap individu muslim wajib bertaubat. Tiada siapa yang terlepas daripada dosa melainkan para Rasul. 



Taubat yang dilakukan dengan bersungguh-sungguh akan menghapuskan dosa. Allah SWT telah menjanjikan akan mengampuni dosa sesiapa yang bertaubat.



Dari Nabi saw bersabda bahawa  Allah berfirman ( hadis qudsi ) :



"Wahai hamba-hambaKu, sesungguhnya kamu melakukan kesalahan siang dan malam dan Aku mengampuni semua dosa, oleh  itu pohonlah keampunan kepadaKu, nescaya Aku mengampuni kamu." (Imam  Muslim). 



Ini adalah janji Allah SWT dan Maha Suci Allah daripada memungkiri janjiNya. Jangan berputus asa dengan keampunan Allah walau anda bayangkan dosa anda terlalu banyak. Semua itu terlalu mudah bagi Allah yang bersifat dengan al-Tawwab (Maha Penerima Taubat) dan al-Ghaffar ( Maha Pengampun).



Diikuti dengan menyempurnakan kewajipan yang telah difardukan seperti solat fardu, puasa bulan Ramadan, zakat dan sebagainya. Mengabaikan perkara fardu adalah satu dosa besar yang mengundang kemurkaan Allah SWT. Solat yang ditinggalkan dengan sengaja menyebabkan seseorang itu akan menghuni neraka Saqar. Firman Allah SWT :




 "Apakah yang memasukkan kamu ke dalam  neraka Saqar?. mereka menjawab: "Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat. ( Surah al-Muddatsir : 42 dan 43 )
Jagalah anggota-anggota daripada melakukan dosa. Nikmat percakapan, pendengaran, penglihatan dan anggota-anggota lain jangan disalahgunakan untuk perkara yang diharamkan oleh syarak. Semua anggota kita akan menjadi saksi di akhirat nanti. Firman Allah SWT  :



Pada hari (ketika), lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan ( Surah al-Nur : 24 )



Tingkatkan amal soleh seumpama ingin menjaga solat fardu berjamaah, tilawah al-Quran setiap hari, bersedekah, memperbanyakkan solat sunat, melazimi qiyam al-lail dan banyak lagi amalan-amalan untuk mendekatkan diri kita kepada Allah SWT.



Tingkatkan juga ilmu agama agar sentiasa cenderung untuk meningkatkan keimanan dan amal soleh. Ibadat yang dilakukan juga hendaklah menepati ibadat Rasulullah saw supaya ibadat tidak menjadi sia-sia sebagaimana sabda Rasulullah saw :



” Sesiapa yang melakukan sesuatu amalan bukan daripada perintah kami maka amalan itu tertolak( tidak diterima).( riwayat Imam al-Bukhari )


Sebenarnya,bukan susah untuk berhijrah dan bukan senang untuk bertaubat dengan bersungguh-sungguh.Selagi iman kita kuat,selagi hati masih kuat menyintai Allah dan selagi masih sayang pada diri dan Rasul,insyaAllah kita boleh.Ya,semestinya boleh ! Ingat,bila kita jatuh,jangan terus mengalah,Allah masih memberimu banyak jalan untuk berubah.Pilihlah mana satu yang terbaik buatmu.Jika kita lemah dalam menghadapi ujianNya,cepat-cepat la sedar dan mohonlah keampuanan dariNya.Sekali kita jatuh,cepatlah bertaubat.Jika kita jatuh lagi,segerakanlah taubat.

Apa-apapun,pesanan dari saya,setiap masa tolonglah ingat pada Allah,Rasul dan orang disekeliling kita.Dan..........jangan malu ya untuk melakukan perubahan pada diri. ^_^

Janji tau lepas baca artikel yang tak seberapa ni,awak-awak yang selalu disayangi oleh Allah ni cepat-cepat lakukan perubahan ok? Saya pun nak lakukan juga,yelah..kita together-gether not perfect kan?

SELAMAT BERJUANG SAHABATKU....

Wassalam.
Saya nak berubah kerana Allah ! Bukan kerana kawan,keluarga dan orang disekeliling !
Nurhasyimah Umar MBE

Ahad, 20 Januari 2013

Muhasabah diri kita.



ASSALAMUALAIKUM WBT
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Minggu lepas..

Saya diberi tugasan untuk menguruskan pendaftaran untuk pertandingan berarak, tilawah Al-Quran, kuiz, jawi, hafazan dan syarahan sempena sambutan maulidur rasul yang akan datang. Alhamdulillah, berjaya juga saya memikat pelajar-pelajar lain dalam kelas saya. Saya menjadi semangat untuk menyertai semua pertandingan itu kecuali syarahan. Saya terlupa untuk mengajak seorang lagi teman saya untuk menyertai pertandingan itu. Inilah antara perbualannya:

Saya: Assalamualaikum. Nak join pertandingan ni tak? (sambil menunjukkan sekeping kertas)
Dia: (Muka masam) Entahlah. Ada la jugak rasa-rasa nak join. 
Saya: Join la. Ramai lagi yang join. Jangan khuatir.
Dia: Tak nak la. Jap, pertandingan ni bila? Aku khuatir kalau pertandingan ni pada hari persekolahan. Aku tak nak ketinggalan dalam pelajaran. Kan nak PMR.
Saya: Tak apa lah kalau tak nak. Kalau join pun bermakna orang tu berjuang untuk agama.

Saya terus berlalu dari situ. Entah mengapa hati saya menangis. Orang zaman sekarang lebih pentingkan dunia dari Allah dan Rasul. Pertandingan tersebut berlangsung pada bulan januari dan PMR pula pada bulan Oktober. Aneh! Januari dan Oktober jaraknya jauh. Mengapa umat Islam kini banyak berubah? Kalau dibandingkan dengan zaman Rasulullah, umat Islam pada zaman itu sanggup meninggalkan hiburan dan kemewahan demi mengejar cinta Allah Azwajalla. Masyarakat kini tanpa sedar menjadi hamba pada dunia. Semua ini berleluasa kerana hati-hati kita telah dibiarkan dijangkiti penyakit.


Daripada Abu Hurairah RA katanya; Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, "Umatku akan ditimpa penyakit umat terdahulu." Sahabat bertanya, "Apakah penyakit-penyakit umat terdahulu itu?" Nabi SAW menjawab, "Penyakit-penyakit itu ialah: terlalu banyak berhibur, terlalu mewah, menghimpunkan harta sebanyak mungkin, tipu-menipu dalam merebut harta benda dunia, saling memarahi, hasut-menghasut sehingga menjadi zalim antara satu sma lain." [HR Hakim]



Wahai pembaca yang merupakan permata Islam..



Marilah kita sama-sama menjauhi diri kita dari menjadi sibuk dengan harta, suka berhibur, hilangnya akhlak, mabuk bercinta dengan yang tidak halal dan lalai mengejar nama. Na'uzubillah, tsumma na'uzubillah min zalik.



Sambung kembali pada jalan cerita..



Pertandingan ini diadakan kerana mempunyai objektif; untuk menyemarakkan lagi semangat cinta kepada Rasul dan juga pencipta kita. Memperingatkan kita kepada perjuangan Rasul. Walaupun teman saya lebih mementingkan PMR, tetapi dia sanggup menghabiskan masanya untuk melayan dunia k-pop. Pada pendapat saya  dunia k-pop,dunia barat dan macam-macam lagi adalah merupakan satu amalan yang menguat dan merapatkan lagi hubungan silaturrahim kita dengan syaitan. Saya mengatakan sebegini kerana dalam Islam, apa-apa sahaja yang membuatkan kita lalai kepada Allah, perlulah kita berusaha menjauhinya kerana itu adalah satu perkara yang dimurkai Allah. Memuja-muja K-pop itu bukan satu sunnah yang disyorkan oleh Nabi SAW. Dakwah, makan menggunakan tangan sahaja dan menjilat jari selepas makan, menyimpan janggut dan selanjutnya, itulah yang baru dilabelkan sebagai sunnah. Namun, perkara yang bukan dianggap sunnah dikerjakan oleh masyarakat kini dengan rela hati namun perkara yang dilabelkan sebagai sunnah pula begitu berat untuk mereka kerjakan.



Jumaat yang lepas..

Lazimnya saya berjaya merampas tempat duduk di dalam bas. Namun kali ini,takdir tidak menyebelahi saya  tiada tempat duduk yang kosong untuk saya melabuh. Terpaksa saya berdiri dalam bas yang uzur itu. Bas itu sentiasa berhenti. Tiba sahaja ke destinasi itu, bas itu akan berhenti, bergerak, berhenti dan bergerak. Setiap kali bas itu berhenti, pantas sahaja penumpang-penumpang perempuan di dalam bas itu menoleh ke arah lelaki yang bakal turun dari bas. Sekiranya yang turun dari bas itu adalah perempuan, mereka malas untuk menoleh. Di mana lagi kita hendak menemui muslimah yang mulia? muslimah yang sejati? Wanita kini tidak pandai untuk menjaga mata. Allah menganugerahkan sepasang mata buat mereka namun mereka menghargainya dengan mencuci mata melihat jejaka-jejaka ajnabi. Muslimah yang sejati, mulia dan berakhlak akan sentiasa tunduk atau mengalihkan pandangan ke arah lain apabila berhadapan dengan lelaki ajnabi dan apabila lelaki ajnabi melintasinya. Inilah contoh muslimah yang menjaga maruah dan takut dengan Allah kerana sekiranya mereka melakukan kesilapan, pembalasan dari Allah akan menanti mereka apabila yaumul qiyamah tiba. 


Duhai muslimah yang dikasihi Allah, jangan hanya menutup aurat sahaja, jangan hanya menjaga mulut sahaja dan jangan hanya menjaga telinga sahaja, sepasang mata pemberian Allah yang sangat bernilai itu juga haruslah dijaga.



Ayuh, berhentilah layanan lagu berjam-jam yang kita sendiri tidak memahami intipatinya. Marilah kita habiskan masa untuk membaca Al-quran, melakukan amar ma'ruf nahi mungkar, menunaikan solat di awal waktu dan jangan jadikan hiburan sebagai tempat untuk meleraikan tekanan. Carilah Allah, di situ nikmat ketenangan yang kamu dapat secara percuma dan berganda. Cukuplah menjadi orang yang selalu lalai kepada Allah.



Jom! Jom! Jom! Marilah kita sama-sama berusaha mulai detik ini untuk mengubati hati-hati kita dan memperbaiki kekhilafan kita wahai pembaca yang diingati. Mulailah dari diri-diri kita yang masih terbuka hati dengan melakukan transformasi. Mari! Mulakanlah dengan lafaz Bismillah.



Semoga Allah mempermudahkan segala perancangan ini. Amin Ya Hadid Ya 'Aziz.




Pesanan dari penulis:

*Sekiranya terdapat kesalahan harap para pembaca menegur kesalahan saya. Saya masih merangkak dalam dunia dakwah di usia yang muda ini (15 tahun). Saya memohon maaf sekiranya saya seperti hendak mengaibkan mana-mana pihak, namun ini adalah untuk kebaikan, sebagai munasabah diri kita semua.*


Wassalam,

Hidup untuk Allah Azwajalla
Nurhasyimah Umar MBE (Gadissastera)